Chat with Us LIVE!

Tuesday, 28 August 2012

Manusia Biasa, Luar Biasa & Puaka


Hujan Pagi masih belum berhenti walaupun sudah pukul 10, 6hb Ogos 2012. Untung hujan pagi tidak seperti“ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari” apa ruginya kita melihat keuntungan dalam setiap kerugian. Tuhan suruh kita berfikir positif, di sebalik kesusahan ada kesenangan (Al-Quran). 



 
Dalam peribahasa Melayu yang lainnya panas setahun, hujan sehari pula menggambarkan ‘tabiat’ orang kita yang cepat melupakan budi baik orang kerana kesilapan yang kecil, Sultan Mahmud yang melupakan jasa besar Megat Terawis kepada bangsa dan tanahair akibat termakan fitnah, isteri Laksamana Bentan dibelah perutnya kerana derhaka pada Sultan mengidam seulas nangka, akhirnya sultan matinya dijulang. Hutang nyawa dibalas nyawa, kerana melakukan sesuatu yang melampaui batas percaya pada kuncu yang berperangai hasad dengki.

Melayu suka berkias, pukul anak yang tak berdosa kerana nak menyindir menantu. ‘Bodoh punya kerja’. Apa salah guna body language kalau takut berterus terang? Konon nak jaga hati orang, pirah! Sebenarnya penakut. Tun Musa Hitam kata Melayu mesti ‘kurang ajar’, takut apa nak kurang ajar terhadap mereka yang melakukan kejahatan, biadap, angkuh dan tak menghormati undang-undang? Berapa kerat manusia yang faham bahasa puisi oleh para ahli sufi atau seperti tulisan yang berlapis-lapis, berbunga-bunga ketika bahasa hari ini bahasasms. Tahu takpa… Apa salah cakap “lu sudah lebihlah, Bro”. Dia nak sakit hati, nak murka dia punya pasallah,daripada kita hidup dalam stress. Life is short, why make it shorter? Masa terlalu berharga, kita tak ada masa hendak memahami apa yang tersirat baru nak terbongkar rahsia yang tersembunyi di mana mereka para intelek dan mereka di peringkat metafizik pun berkerut dahi. Itulah bahasa saya sejak menulis buku politik semasa. Ramai yang rasa “syok” bila membaca.
Orang luar biasa dia tak hairan dengan hujan yang turun dari langit, kerana dia boleh pindahkan hujan ke tempat lain. Kenapa tak percaya ke? “Ini kecil punya hallah”. Tanya Dr.Azizan Osman. Hujan, ribut, angin taufan, itu sunatullah. Para malaikat dengar cakap insan yang ada hubungan terus menerus dengan Tuhan, jika Allah yang berkataTidak bergerak sesuatu melainkan gerak Allah. Allah suruh hujan pindah ke tempat lain dengan kun faya kun. Bukan perlu jadi bomoh hujan. Pelik baca yasin setiap malam Jumaat, bertahun-tahun cakapnya tak ‘masin’. Mana cakap nak ‘masin’, perangai macam jutawan ‘tahi hidung masin’, bakhil perangai yang dimusuhi Allah. Lagu budak-budak “Rain, rain go away…All the children want to play. Come again another day.” Doa anak-anak yang masih suci juga didengar oleh Allah, begitu juga doa mereka yang teraniaya. Yakin dengan kekuasaan Tuhan. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ingat doa mereka yang di peringkat haqqul yakin, mudah dimakbulkan. Miracle happens to those who believe in them. Anda macam mana? Kenal ke Tuhan yang anda hendak minta dariNya? Tuhan kurniakan ‘mukjizat’ pada para nabi,‘karamah’ pada awlia, ‘bakat’ pada manusia luar biasa.


Penat berfikir tentang falsafah ‘hujan’ dan erti “kemerdekaan” serta nasib bangsa Melayu yang telah kehilangan Persekutuan ‘Tanah Melayu’, hilang prinsip, hilang maruah kerana tak berani melakukan‘kelainan’, takut apa orang lain kata, sedangkan ada peribahasa Melayu yang positif, yang membakar semangat. Jangan ‘hangat-hangat tahi ayam’, jangan seperti Mat Jenin, jangan takut apa orang nak kata.Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan, alang-alang mandi biar basah. Siapa kata Melayu tak ada peribahasa yang positif untuk mereka yang mahu jadi manusia luar biasa. Hendak cari ilmu menghidupkan ‘semangat’, datang ke University of Life. Akibat ‘hati kecil’ macam hati ayam, “chicken” kata orang Amerika, akhirnya hidup seperti ayam mati di tepi kepok, itik mati di tepi kolam. Hidup di negeri kaya raya, berada di dalam keadaan miskin tegar akibat “Melayu mudah lupa”, kata Tun Mahathir. Lupa pada Tuhan yang menjadikannya bila mereka sanggup memisahkan Melayu dengan Islam. Untung ada Dr.Azizan Osman yang sanggup mengajar orang kita bagaimana menjadi kaya dan berjaya, guru yang ada sentuhan Aura Pengamal Tarikat Naqsyabandiyah, sanad dari Sheikh Nazim. Baca buku kami “Rahsia Menjadi Kaya dan Berjaya Dunia dan Akhirat” Dah baca belum? Tunggu apa lagi, gigi sudah tumbuh, masakan menunggu susu ibu. Itulah payahnya bila hasad dengki makan diri, iri hati dengan bangsa sendiri.





Isu Melayu satu hal yang sangat ‘sensitif’, yang mana kita boleh dituduh menanamkan bibit-bibit perkauman di bawah ‘Akta Hasutan’. Kalau kita tak bangkitkan semangat ‘orang Melayu’ yang mudah kecewa, mudah putus asa, sikap yang dimurkai Tuhan, siapa lagi? Baru setengah abad merdeka, Ramai Melayu yang sudah tak ada apa-apa sekadar berhibur di malam hari menyambut ‘Hari Kemerdekaan’. Merdeka, merdeka, merdekamacam burung kakak tua ‘sampai tualah’ Bro leka berhibur, kekal sebagai manusia biasa-biasa yang kehilangan hak istimewanya. Kita kini berada dalam 1 Malaysia. Ketuanan Melayu itu apa bendanya? Jika masih di peringkat bebal bangang? Merdekakah kita?


“Untuk menyebut asal usul negara ini adalah Tanah Melayu juga dianggap perkauman sedangkan kenyataan itu ada dalam sejarah negara yang bakal dijadikan mata pelajaran wajib tidak lama lagi”.

Tun Dr Mahathir Mohamad
Utusan Malaysia
7 Januari 2011


Saya menjenguk di kamar sebelah melalui pintu dari dalam kamar kami, di mana putra-putra Alattas masih tidur lena. Apakah mereka tahu erti kemerdekaan yang sebenarnya? Siapa yang akan menceritakan pada mereka erti “kemerdekaan” roh, jiwa dan minda untuk menjadi manusia istimewa. ‘Duduk sama rendah, berdiri sama tinggi’ dengan mereka yang bergelar VVIP? Apakah kita harus menunggu sehingga mereka dewasa baru kita hendak kenalkan anak-anak kita jalan ‘tarikat’ yang menjadi ikutan kita? Jalan menuju makrifat Yang Maha Esa? Sedangkan dua ratus tahun sesudah wafat Rasulullah, anak di umur begini sudah tak asing dengan ilmu hakikat dan makrifat berjalan atas air, tak dimakan api seperti Nabi Ibrahim a.s bersemuka Namrud atau hidup dalam lautan macam ikan seperti nabi Yunus a.s dalam perut ikan paus hanya dengan do’a.La illaha illa anta subhanaka inni kuntum minaz zalimin. "Bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim." Atau seperti Isa a.s yang boleh mencelikkan orang buta, menghidupkan orang yang dah mati, yang diwariskan kepada Sheikh Abdul Qadir Jailani? Kata Nabi Isa a.s “yang buta boleh dicelikkan, yang mati boleh dihidupkan”, yang tak dapat dia pulihkan itu ialah penyakit ‘bodoh’. Anak muda macam ini yang tidak akan tunduk, sujud dan sembah sesiapa melainkan Allah.

Apakah kerana di umur sedemikian mereka belum boleh berfikir dan berhubung terus dengan Khaliqnya? Sedangkan Sheikh Abdul Qadir Jailani semasa dalam perut ibunya sudah boleh memberitahu si ibu ada pencuri hendak menceroboh rumah. Imam Shafie hafaz Quran di umur 8 tahun, Fatimah Maksumi adik kepada Imam Reza, di umur 11 tahun boleh menjawab soalan yang dikemukakan untuk ayahandanya, Imam Musa Al-Qazim. Saidina Ali bin Abi Talib memilih Islam akhirnya menjadi sahabat dan menantu Rasulullah s.a.w ketika masih anak-anak lagi, wajahnya dimuliakan Allah kerana dia adalah seorang kaum Quraish yang tak pernah menyembah berhala dengan membaca tiga kali surah Ikhlas, mendapat Fatimah Az-Zahrah, puteri kesayangan Rasulullah s.a.w. Apakah ‘tarikat’ yang anda ambil sanadnya bersambung menuju kepada saidina Ali bin Abi Talib r.a pintu ilmu dan Rasulullah s.a.w gedungnya ilmu terus kepada Allah subhana wa taala, seperti hubungan lampu letrik ke pencawang, akhirnya ke penjana elektrik yang mempunyai high voltage? Apakah anda mahu mendapatkan cahaya yang dicari oleh manusia yang mencari ‘kesempurnaan’ untuk sampai ke makam tertinggi?

Ilmu suatu yang luas. Membuat kopi pun satu ilmu, mengkaji cakrawala pun satu ilmu. Bukan hanya ilmu sains dan matematik, malah ilmu kemasyarakatan pun banyak diceritakan dalam Al-Quran. Hanya kita yang membaca dengan bahasa Arab, tanpa melihat maksudnya yang tertuliskan jadi macam burung kakak tua.

"Apabila telah ditunaikan sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah kurnia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”

(Al-Jumu’ah: 10)


Kamal Arif “Habibi” dan Ali Reza yang lahir di era millennium sudah tonton filem The Avatar, The Avenger, Batman, Superman, Spiderman yang menggambarkan kehebatan watak manusia yang dimiliki oleh para awlia Allah tapi tidak diketahui oleh peminat filem Hollywood akibat mereka tak kenal siapa Rijalul Ghaib, tak baca sejarah ‘manakib’ para awlia Allah yang memiliki keajaiban yang luar biasa. Pahlawan yang tak ada tandingannya.





Ilmu dan ibadah semestinya seiring Mencari ilmu itu satu ibadah. Menggunakan ilmu untuk jalan kebaikan juga satu ibadah. Begitu juga jika kita sibuk mencari kekayaan. Kaya dengan ilmu  dan kaya tanpa ilmu adalah dua perkara yang berbeza. Kaya dengan beribadah dan kaya tanpa beribadah juga dua perkara yang berbeza.

Kekayaan yang disertakan dengan ilmu akan akhirnya berkembang dan memberi pulangan yang sangat banyak. Dengan system pengurusan yang efektif, implementasi ilmu dalam penyelidikan akan diteruskan dan seterusnya berkembang menjadi satu perniagaan yang sangat besar yang akan menjadikan kita manusia luar biasa. Maka akan bertambah kayalah individu ini jika kekayaan yang dinikmatinya diseliputi dengan ilmu yang ada pada dirinya, tidak dipisahkan dengan ilmu hakikat, tarikat dan makrifat. Tidak kiralah dalam apa bentuk perniagaan atau industry, sama ada ianya berbentuk kesejahteraan untuk dunia mahupun akhirat. 

Samakah persepsi negara merdeka cara Parti Perikatan di bawah pimpinan Tunku Abdul Rahman Putra Al-Hajj, Presiden UMNO kedua Parti Melayu berbaju British yang mendapat kemerdekaan dari ‘dulang emas’ dengan Pahlawan Melayu yang mahukan merdeka yang dikehendaki oleh penentang penjajah atau mereka yang telah memerdekakan diri dari ikatan keduniaan? Tahukah anda rahsia mereka yang mempunyai ilmu batin, ilmu ghaib yang dimiliki oleh Tokku Paloh, Syed Mohd Alidrus di Kuala Terengganu yang boleh mengalahkan armada British tanpa sebarang senjata melainkan dengan ‘karamah’ miracle lebih hebat dari Avatar jika difilemkan.Itulah ruginya tak baca buku mengenai karamah para wali Allah dan kitab kisah anbiya. Leka tengok bola, otak bubuh di kaki.







Politik tak boleh dipisahkan dengan agama seperti ‘syariat’ tak boleh dipisahkan dengan ‘hakikat’. Laut dengan pantai, langit dengan bumi, Melayu dengan Islam jika dipisahkan, hilang integrity, hilang akhlak, hilang iman. Penat ke? Berhenti membaca, relax sebentar. Kalau perlu nak minum teh tarik atau kopi, silakan. Apa nak kata jika asap perlu keluar masuk ikut hidung satu amalan yang penting, lu tanggung sendirilah Bro. Mari kita bertafakur. Ingat pesan orang tua-tua dulu, di mana bumi dipijak, langit itulah yang dijunjung.Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Itulah patriotisme, nasionalisme bagi orang Islam yang beriman dan cintakan negara, hubbul watan minal iman. Jeritan “merdeka, merdeka, merdeka”disambut “Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar” baru ada kelainan di malam kemerdekaan.

Kenapa bumi Melayu tempat tumpah darahmu yang kau pijak, roh dan jasad milik Tuhanmu yang kau sembah. Tapi kau sanggup jadi orang yang munafik? Dengan kuasa yang diamanahkan sanggup melakukan sesuatu yang melampaui batas kadar yang sepatutnya, lupa Tuhan yang memudahkan bagi kita tanpa tumpah darah dan peperangan. Lupakah kita siapa yang ciptakan kita dari setitis air yang hina, kemudian lahir dalam keadaan serba lemah. Namun, bila diberi tenaga dan kekuatan, diberi kuasa dan akal fikiran kita lupakan perjanjian? Perjanjian yang saya maksudkan ketika di alam azali sudah termaktub, janji kepada Tuhan “tiada lain yang layak disembah melainkanNya.” Namun bila kita di alam yang ini, batas yang ditetap kita langkaui? Apakah kerana kau dikelilingi oleh ulama Snouck yang membenarkan kamu tunduk dan sujud atas kehendak nafsu shaitaniyah maka ada di antara kamu yang berperangai macam manusia firaun yang menyebabkan Melayu akhirnya hilang di dunia?

Saya tahu ramai yang mengata dan mengutuk dan tidak membenarkan para pengikut dan barua mereka baca buku saya. Orang tua tulis pun, tulis merapu. Yang anda baca ini buku siapa? Sorry la Bro. Awak makan cili, mesti rasa pedas. Yang saya sampaikan ini, amaran dari Tuhan. Apakah anda tak takut kemurkaan Tuhan ke?

Sebagai orang ‘Melayu Islam’ biarpun Habibi yang dilahirkan pada 16 Ogos 2000,  yang juga bulan kemerdekaan bagi Indonesia, Singapura dan Malaysia tapi dia masih belum ‘merdeka’, dia masih menjadi amanah tanggungjawab kedua ibu bapa, begitu juga dengan Ali murid Sekolah Islam Adni, yang bahasa Inggeris menjadi bahasa pengantar selain bahasa Arab dan Mandarin, yang pantas hati dan rohnya Islam. Dengan perantaraan tiga bahasa, inshaAllah mereka akan menjadi manusia “glokal” seperti amanah Najib satu waktu dulu. Oleh sebab dia Melayu, ibunya mahu dia menduduki sijil UPSR. Dia ‘Melayu Islam’ seperti juga ‘India Islam’ atau ‘Cina Islam’, dia mestilah menjadi Melayu yang luar dalamnya Islam, saya memang mahu anak saya menuntut ilmu sampai negeri Cina. Ibu putera saya ini, tok neneknya dari Guangzhou.

Melayu mesti bangga dengan bahasa ibundanya yang diiktiraf sebagai salah satu bahasa lingua franca kelima di dunia, seperti bangganya Cina yang bercakap bahasa Mandarin, biarpun dia sudah jadi warganegara Malaysia. Apakah kerana cintakan bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan Malaysia, ianya dianggap bersifat rasis perkauman? Salahkah kita masih terus menanam semangat Melayu berjiwa Islam dalam diri mereka atau kita sekadar bangga anak Melayu bersongkok, berbaju Melayu di pagi raya? Raja kita Melayu, Perdana Menteri pun Melayu, Ketua Polis dan tentera, Ketua Hakim juga Melayu, tapi ramai yang letih jadi Melayu. Akhirnya kita akan jadi seperti Melayu di Cape Town South Africa, Melayu di Sri Lanka, dan Singapura budaya Melayunya entah hilang ke mana bila menjadi rakyat minoriti.

“GAPENA telah dibina sebagai sebuah organisasi intelektual, sesuai dengan bendera persuratan dan masyarakat penulis yang dikibarkannya. Dengan itu kita bersenjatakan pemikiran, rasionaliti dan ilmu pengetahuan. Memang Kerajaan dan segala pihak yang lain juga melaungkan yang ilmu pengetahuan dan rasionalitilah yang patut menjadi asas utama dalam pembangunan negara moden. Demikianlah kita berazam untuk ikut melanjutkan pembinaan negara Malaysia yang moden dan gagah itu, bayangan akan pencapaian itu telah pun sangat ketara ketika ini sendiri, iaitu tatkala kita menyambut Ulangtahun ke-50 Kemerdekaan ini.”

Ketua Satu GAPENA
Warta GAPENA
Mei 2007


Bukan susah nak menghapuskan satu bangsa Melayu, terutama bangsa Melayu yang dikaitkan dengan Islam. Hilang Islam, hilanglah bangsa itu. Memperjuangkan Melayu bukanlah sifat ‘assobiyah’ kerana Melayu mesti Islam dalamannya, syariat dan akidahnya selain bahasa. Ahli ilmu menyebut bahasa jiwa bangsa. Bahasa jugalah yang menayangkan pandangan alam sesebuah bangsa. Melalui karya-karya para ahli sufi, bahasa Melayu telah dipergunakan untuk mempersembahkan rahsia diri-diri yang berbangsa insan kamil, kaum yang selayaknya digelar “bangsawan” kerana segala keindahan yang direnung jiwa terakam kekal dalam tulisan mereka. Kita beri nama perbendaharaan kata, kerana apa yang ditutur tiada lain dari intan dan permata, nilaiannya lebih dari harta. Apa yang dituturkan oleh mereka adalah panduan, pedoman yang dapat dijadikan sandaran. Melalui bahasa percakapan dan dari loghat, kita mengenal asal usul negeri atau bangsa seseorang. Tanpa bahasa Arab sebagai bahasa syurga dan Al-Quran sebagai bahasa Tuhan. Nabi Muhammad s.a.w berbangsa Arab dari kaum Quraish bani Hashim, Tuhan pilih sebagai kekasih dan penghulu segala anbiya. Melalui bahasa persuratan pula, kita boleh mengenal tinggi atau rendahnya ilmu di dada orang ituUlama apa namanya, jika Al-Quran di mulut, tak hidup dalam dada? Tak kenal, maka tak cinta! Bahasa menunjukkan bangsa. Akhlak Islam menunjukkan siapa Melayu sebenarnya. Bagaimana jika anak raja tak tahu berbahasa Melayu? Tak tahu adat  dan budaya serta sejarah Melayu, apa lagi isi Al-Quran. Apakah dia masih Melayu? Islam adalah the complete way of life. Masih boleh taatkah perintah raja yang tak taat pada perintah Allah dan Rasulullah s.a.w? Lu fikirlah Bro.

Maka sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Qur'an itu dengan bahasamu, agar kamu dapat memberi kabar gembira dengan Al-Qur'an itu kepada orang-orang yang bertakwa, dan agar kamu memberi peringatan dengannya kepada kaum yang membangkang.
(Maryam: 97)


Melalui bahasa Arab yang sebenar, kita dapat memahami bahasa Quran. Dan melalui ilmu Quran yang disampaikan oleh Jibril kepada kekasih Allah, Muhammad kita akhirnya mampu memerdekakan roh, minda, dan jasad anak bangsa dari penjajah-penjajah era neocolonialisme’.

Jika kemerdekaan itu sekadar penjajah Inggeris pulang ke England tapi kakitangannya masih menjadi amalan mereka yang berkuasa dengan kaedah ‘pecah dan perintah’, kita masih terikat dengan undang-undang civilsanggup melepaskan undang-undang Allah yang terkandung di dalam Al-Quran sedangkan kita miliki ribuan graduan Melayu yang ada scroll dari Al-Azhar dan lain-lain universiti di Arab Saudi dalam bidang fekah, bahasa Arab, sirah dan usuluddin serta mereka yang mempunyai Dr.Falsafah tapi sanadnya dari mahaguru ‘Islam orientalis’ yang pakar mengenai Islam, tapi hati dan jiwanya memusuhi Islam. Beranikah kita menulis semula sejarah Islam yang sebenarnya? Sampai bila Berhala Putih di U.K masih menjadi tempat rujukan sebelum keputusan dibuat mengenai Islam? Apa erti kemerdekaan jika Islam hanya pada songkok dan baju Melayu atau berjubah berkopiah, berserban, bermisai dan berjanggut dan berkahwin empat kononnya mengikut ‘sunnah’nabi. Lu fikirlah Bro…

Sunnah yang sebenarnya bermaksud “a way of life”, satu jalan tradisi yang dilalui oleh para anbiya dan awlia zaman berzaman. Pernah baca buku saya Sunnah Nabi Muhammad Vs. Sunnah Mahathir Muhammad yang hampir diharamkan tapi terlepas macam itu saja, dan saya dilabelkan sebagai Pak Habib itu “lain” dia tak makan saman. Suka hati dia aje nak tulis, apakah ini bererti saya manusia luar biasa kerana saya suka menentang arus? Apakah jalan tradisi umat Islam, jalan siratulmustaqim yang terkandung dalam ayat tujuh, surah al-Fatihah “wahai Tuhan, tunjukkanlah aku jalan kebenaran, jalan hakiki yang hak” yang menjadi kewajiban setiap muslimin dan muslimat untuk melaluinya? Bila kita ikut, kita dianggap “lain”? Sunnah kahwin empat, orang perempuan tak boleh ikut, fakir miskin yang tak mampu sara diri pun tak boleh ikut. Yang mampu pun, hendak kahwin satu lagi, teringin tapi takut biarpun bini dah menopous. Bukan takut bini, bini yang tak takut laki. Mungkin dah termakan ‘cirit berandang’. Sunnah bermisai berjanggut pun orang perempuan dan kanak-kanak juga tak boleh nak ikut. Bagaimana dengan ‘sunnah’ bersikap amanah, mencari ilmu, makan dan minum yang halal sepertimana akhlak Rasulullah s.a.w yang berpandu wahyu Ilahi. Ramai yang pandai cakap berceramah hebat, tapi ‘double standard’. Cakap lain, fikir lain, buat lain. Islam ke atau munafik?

Sunnah siapa yang kita ikut? Bila ada kuasa sanggup melakukan rasuah berjemaah, menipu, memperdaya, salahguna kuasa, lupa tanggungjawab selaku ulil amri lupa tanggungjawab sebagai ‘ketua’ lupa tanggungjawab sebagai ulama pewaris nabi, nafsu ingat duit, pangkat dan kedudukan sanggup memutuskan silaturrahim, jiran tak lagi menghormati hak jiran tetangga dan manusia lain, tak mencintai bangsa dan tanahair. Allah berfirman di dalam Al-Quran, gunung-ganang, langit dan bumi bila diberi amanah semua tak sanggup menerimanya. Tapi ‘insan’ mengambil ringan amanah Ilahi ini, oleh itulah manusia digelar zalim danjahil! Lupakah kita akan kisah bani Israel yang meminta hidangan makanan dari langit, lalu Allah berkata bahawa seandainya mereka zalim sesudah itu, maka akan diazab dengan azab yang diberi pada kaum-kaum yang lain! Para ulil amri yang menyalahguna kuasa pemberian Allah sementara rakyat disuruh taat padanya, itulah yang zalim dan jahil! Sekiranya mereka tahu akan hakikat pembalasan, bahawa tiada satu pun yang luput dalam ingatan Tuhan, pasti lari mereka dari kuasa ibarat hutang ‘ah long’ yang nikmatnya sekejap, penyesalannya berpanjangan. Politik punya pasal, buang kawan, buang saudara sesama Islam, tak sanggup berkorban harta benda dan jiwa raga untuk memperjuangkan kemerdekaan rohani, minda dan jasad. Apakah penyakit kronik ini tak ada ubat?




Kita berada dalam era di mana ilmu kerohanian dicari oleh manusia yang ada segala-galanya tapi masih merasakan kekosongan, setiap hari menghadapi stress akibat dada kosong dari pengisian hakikat, tarikat dan makrifat. Jangan sampai sejengkal lagi nyawa diambil malaikat maut baru hendak bertaubat, baru teringat Tuhan, to late Bro. Berpuluh million ringgit yang anda miliki, malaikat maut tak boleh dirasuah. Sampai bila kita mesti jadi ‘orang biasa-biasa’ yang matanya macam mata ‘ikan kering’, telinganya macam ‘kuali’, bisu seperti lidah shaitan tak berani berkata benar, takut mengamalkan amar ma’ruf nahi mungkar. Kita ini manusia yang dijadikan dari sifat Rahman, kenapa angkuh dan sombong sangat? Sedangkan sifat Qahhar danJabbar milik Allah, kita mana boleh pakai.

Christian Snouck Hurgronje
Bila lagi nak berhenti melakukan maksiat terhadap Allah secara terus terang? Mudah termakan dengan tipu helah setan manusia, manusia puaka seperti Snouck Hurgronje, orientalis dari Belanda yang berjaya merosakkan umat Islam di Acheh kerana penyamarannya sebagai ‘ulama Islam’? Acheh dulu terkenal sebagai ‘serambi Mekah’. Akhirnya mereka berbunuhan sesama Islam hingga Tuhan turunkan tsunami sebagai ingatan dan pelajaran. 



Dunia ini sudah berada di penghujung, bila lagi mahu mempelajari ilmu yang dimiliki oleh arifbillah yang dulunya disebut “ilmu batin”. Sultan di zaman Hamzah Fansuri dan Nurruddin Al-Raniri menuntut ilmu kerohanian. Akibat rakyat sudah hilang kepercayaan kepada pemimpin yang sanggup merampas kuasa “day light robbery” sekehendak hati, dan ulama orientalis seperti Snouck yang duduk disamping pemerintah membisu seribu bahasa. Maka kita perlu hidupkan semula Islam yang sudah mati dengan ilmu tasauf. Pelik Datuk Hassan Ali tumpukan hanya kepada yang “murtad” saja, bagaimana dengan yang munafik? Mereka yang menjadi duri dalam daging dan musuh dalam selimut, dan macam-macam lagi kurafat akibat tempias ‘Islam liberal’ yang menjadi amalan para VVIP.

Kata Syed Naquibilmu itu adalah ‘ketibaan makna’ pada jiwa, sekaligus ‘keberhasilan jiwa’ menanggapi makna melalui keluhuran amalan dan keikhlasan jiwa, diikuti pula dengan usaha untuk mengenal Tuhan, bersandarkan ilmu yang benar, sang murid akan bertatih, berjalan sementara Allah s.w.t akan menyingkaphijabNya yang 70,000 satu persatu sehingga kenallah hamba itu akan Rabnya, dan bila kenal pula akan berlebihanlah rasa cinta dan kasih. Acheh pernah terkenal sebagai ‘serambi Mekah’ bila munculnya Hamzah FansuriShamsudin Sumatrani dan Abdul Rauf Singkel, tokoh Melayu yang sehebat Ibnu Arabi. Ilmu batindikenali juga sebagai “the inner knowledge”, yang terdapat dalam kitab Melayu lama yang mula muncul semula hari ini. 




Sambil memandang ke Selat Melaka, tiba-tiba saya teringat kepada keramat Pulau Besar, Sheikh Ismail Sultan Al-Ariffinbillah. Biarpun jasad awlia Allah ini sudah berada di dalam kubur namun dengan zat Allah yang kekal hidup, wali Allah ini masih boleh menyalurkan rezeki pada siapa yang menziarahinya, memberkati doa dan hajat mereka yang ‘bertawasul’, dengan izin Allah nazarnya terkabul. Inilah manusia ‘luar biasa’, ilmu yang ada dalam dirinya boleh meresap ke jiwa orang yang yakin kepada Allah yang Maha Kuasa yang hidup dalam diri setiap manusia. Mari kita bacakan Al-Fatehah untuk Sheikh Ismail Sultanul Ariffin dan Sheikh Abdul Qadir Jailani dan para awlia Allah sebelum kita meneruskan apa yang sedang kita buat. Jangan baca saja “Fatihah”ummul Quran, ‘ibu Al-Quran’ tapi tak tahu maknanya. Bila baca Al-Fatihah, hayatilah seluruh maknanya yang bermula dengan Bismillahirohmanirohim. Rugi jadi pengikut yang tak berilmu, sampai bila mahu jadi blind followers kepada ulama seperti Snouck. Apa saja yang kita buat, syirik, bidaah, kafir. Sesuatu tamadun itu dikenal melalui siapa yang dijadikannya sebagai ikutan, kalau Sparta ingin menghasilkan panglima perang yang kuat, maka hari ini Malaysia yang mengimport falsafahnya dari barat kerana kemiskinan idea dan kehampaan berfikir menjadikan orang berkuasa sebagai ikutan, selain dari selebriti dan bintang hiburan, pelawak, dan pemain bola. Awliya dan ilmuan tidak lagi dijadikan ikutan, malah nabi pun dilupakan.

 “Maka jika aku mencintainya, Aku akan menjadi telinganya untuk mendengar, matanya untuk melihat, tangannya untuk memegang dan kakinya untuk berjalan”

(Hadis Qudsi)


Apakah kita tak mampu melihat dengan MataNya, mendengar dengan TelingaNya, berjalan selangkah sampai seribu batu jaraknya, seribu tahun jadi sesaat lamanya? Itulah anugerah Allah kepada awliaNya dan manusia istimewa, bukan manusia puaka. Ilmu tasauf boleh membantu jiwa mereka untuk dapat memberikan kemerdekaan yang sebenarnya dan menjadi semulia-mulia manusia, insanul kamil. Maka carilah. Cari, kau akan menjumpai. Minta permintaanmu, Allah akan perkenankan.

Tuhan telah memberikan kemerdekaan kepada manusia sejak Adam dan Hawa masih berada di dalam syurganya lagi. Tuhan tak peduli sama ada kamu nak jadi komunis, kapitalis, sosialis, ateis, atau liberalis. Tuhan izinkan Snouck merosakkan orang Islam yang tak beriman. Suka hati kamulah tepuk dada tanya selera, sendiri punya diri sendiri mahu ingatlah. Itulah kemerdekaan pertama yang Tuhan berikan pada manusia, membebaskan setan untuk menggoda manusia.

Apa untungnya membaca dan berfikir. Berfikir dan membaca, ibarat kita ada parang dan kita perlu mengasahnya. Sudah tajam, kita cuba menebas dan menebang. Kita kini berada di bulan Ramadan, bulan berkat turunnya Al-Quran dan dalam bulan Ogos in, sambil menyambut kemerdekaan 31 Ogos, kita juga akan sambut Hari Raya Aidilfitri pada 19 Ogos di mana hari kita menyambut kemerdekaan sebenarnya setelah kita berjaya membebaskan diri dari cengkaman nafsu haiwaniyah.

Akibat muflis ilmu ketuhanan dan ‘hakikat insan’ kita takut mati sedangkan akhir tujuan hidup mahu menyatukan diri dengan Tuhan sedangkan hidup di dunia ini hanya sementara. Kenapa hendak menongkat langit? “Halia ini tanam-tanaman, ke barat juga condongnya, dunia ini pinjaman-pinjaman, akhirat juga akan sungguhnya”




Fahamkah ayat ‘Wahdatul Ujud’ ilmu yang dibawa oleh Hamzah Fansuri, Nuruddin dan Ibnu Arabi? Kenapa orang tasauf berpesan “cakap siang, pandang pandang. Tak boleh sebarangan, terutama di kalangan orang syariat, nanti kita akan difitnah sebagai sesat, gila, kafir”. Beranikah anda menempuh ujian dan cabaran yang dilalui oleh mereka yang mendalami ilmu tasauf? Hendak tahu manisnya gula, masinnya garam kenalah rasa. Siapa kalau bukan ahli tasauf dan orang sufi, Ilmuwan ulama, pewaris nabi dan guru ‘murshid’ yang perlu dicari. Seek and you shall find, ask and you shall be given.

Baca, jangan tak baca. Apa jadi pada Firaun yang tunduk pada Ego, merasa dirinya Tuhan? Pada kaum Nabi Nuh, Tuhan sudah beri amaran, akibat ego? Begitu juga kaum Nabi Lut, siapa kata Tuhan tak pandai murka? Itulah susahnya kita lebih takut‘Tuankau’, takut sultan murka, takut dilabel durhaka pada manusia, tapi tidak takut melanggar perintah Yang Maha Kuasa, tak buat apa yang disuruh, lakukan apa yang ditegah, ikut arahan shaitan. Akhirnya, kita menyembah selain Allah. Tanpa kita sedari, kita telah menduakan Allah, ada pula ‘Tuhan Manusia’ (Firaun) dalam satu masa, manusia puaka namanya.

1 comment:

  1. Pak Habib adalah guru RAHSIA DALAM RAHSIA

    ReplyDelete

A Closer Look.

There was an error in this gadget

Translate