Chat with Us LIVE!

Friday, 29 March 2013

Sarah Dan University of Life


Bismillahirrahmannirrahim

Tarikh 7 Julai 2012 merupakan tarikh yang sangat penting dalam hidup saya. Sangat bersyukur pada Tuhan kerana mengerakkan hati ini untuk mendaftar dan pergi ke kelas University Of Life pertama anjuran anak Abah (Pak Habib untuk saya pada ketika itu), Omar Al Attas.

Tajuk Mengenal Diri sangat-sangat menarik hati yang memang sedang mencari tujuan hidup untuk pergi ke Janda Baik. Persoalan dalam diri “Mengapa aku dilahirkan sebagai aku, bukan orang lain? Apa tujuan aku diwujudkan?” Sentiasa terngiang-ngiang dalam diri. Pertemuan pertama dengan abah di Janda Baik akan sentiasa terpahat di minda.

Pertemuan pertama itu sangat-sangat penting, tetapi yang lebih penting ialah perjalanan kehidupan yang saya lalui selepas pertemuan pertama tersebut. Semuanya sangat-sangat berharga untuk diri saya.

Tidak semuanya indah seperti pelangi, tetapi setiap satunya memberi pengajaran dan pembaikan dalam nilai hidup saya. Setiap pertemuan dengan abah sangat saya hargai.

Tujuan abah mewujudkan University of Life telah banyak membantu saya dan ramai lagi muda-mudi seperti saya yang sedang mencari arah. Apabila abah mengajak saya, kakmin dan nora untuk bersama-sama membangunkan University of Life, saya sangat teruja. Visi abah saya fahami dan saya juga ingin ramai muda mudi untuk bersama-sama membangunkan jiwa masing-masing dan juga jiwa masyarakat di sekeliling kami. Kata-kata abah terpahat kuat dalam minda dan jiwa saya.

“Now it’s a women's world. Jadilah seperti Rabiatul Adawiyah, atau bantu bina generasi wanita seperti Rabiatul Adawiyah. Kalau bukan generasi kamu,generasi anak-anak kamu.”

Melihat pada keadaan wanita dan kanak-kanak di sekeliling saya, saya akur dengan kata-kata abah. Pembentukan peribadi wanita mukmin hari ini sangat penting untuk memastikan pembinaan generasi islam  masa hadapan yang kukuh, berperibadi dan kembali digeruni oleh musuh-musuh Islam.

Sangat menyedihkan apabila melihat terlalu ramai wanita yang dalaman nya kosong, sangat rapuh. Bagaimana mampu untuk menjadi penyokong kuat dan pendidik pada anak-anak dan masyarakat yang hebat sekiranya diri sendiri sangat lemah dan kosong? Kekuatan dalaman yang utuh sangat penting. Dan Kekuatan dalaman hanya akan diperolehi melalui pengisian rohani atau spiritual, melalui pengenalan diri sendiri, melalui pengenalan dengan tuhan, melalui pengenalan pada ingin mengetahui rasa cinta pada rasul dan Allah dan seterusnya sunggguh-sungguh kenal dan cinta pada Allah dan kekasihNya.

Saya berkongsi harapan abah, visi abah, inspirasi abah. Dan permulaan untuk semuanya harus bermula dengan diri saya dahulu. Bak kata-kata Michael Jackson dalam lagunya Man in The Mirror:

“To change the world, I must first change the man (woman) in the mirror.”


Pembabitan saya secara langsung dalam program University Of Life di Janda Baik saya gunakan untuk belajar lebih dalam tentang diri, tentang Alam, tentang manusia, tentang tuhan. Melalui abah saya sedar dengan sifat Rahman yang ada pada tuhan, bagaiman kasih sayangNya yang menyebabkan wujudkan alam ini dan seluruh isinya. Bagaimana kerana RahmanNya dosa kita akan sentiasa diampuniNya, sekiranya kita benar-benar ingin bertaubat. Kerana Kasih sayangNya lah kita semua dapat bernafas, makan, bergurau dengan keluarga dan rakan-rakan.

Saya belajar untuk menerima diri sendiri, dan menerima orang lain. Memaafkan diri sendiri, dan memaafkan orang lain. “ Never judge anyone.” Antara pelajaran pertama saya dengan abah.

Kerana Allah menyayangi semua hambaNya, mengampunkan dosa hambaNya walau seburuk mana pun mereka. Kenapa saya tidak boleh untuk menyayangi dan memaafkan diri sendiri, keluarga dan rakan-rakan saya? Kenapa saya tidak boleh menerima atau welcome semua orang yang dipertemukan kepada saya, sedangkan Allah sentiasa menerima setiap makhlukNya dengan penuh Rahman dan keadilan?

Dalam perjalanan saya bersama-sama University of Life, saya dijemput Tuhan untuk mengerjakan umrah. Untuk pergi ke tempat kekasihNya, ke rumahNya. Di sana, pelajaran yang saya perolehi dari abah dan University of Life sangat terang dan jelas terpampang di depan mata. All the theories become realities and practicals.

Melihat kaabah pada kali pertama, terdetik di hati

“Islam itu mudah! Simple! And so magnificent!”

Bagaimana melihat pada kaabah, batu atau binaan yang sangat diangkat mulia oleh Allah untuk menjadi pusat dan titik fokus kepada seluruh alam. Binaan yang menunjukkan bukti KekuaasaanNya di seluruh dunia, di semua alam. 

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami tentukan bagi Nabi Ibrahim tempat Kaabah (untuk membinanya, lalu Kami berfirman kepadanya): "Janganlah engkau sekutukan sesuatu pun denganKu, dan bersihkanlah rumahKu (Kaabah ini) bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang berdiri dan yang rukuk serta yang sujud (mengerjakan sembahyang).
(Al-Hajj 22:26)                                                

Bagaimana manusia dari setiap pelosok dunia dengan pelbagai latarbelakang datang menyahut panggilanNya melalui pelbagai cara. Kesungguhan mereka berusaha untuk memperoleh kasih sayang Allah, untuk mengenalkan diri kepada Rasulullah SAW kerana takut-takut diri ini tidak layak dikenalkan dengan rasulullah, memujuk, merayu pada Allah agar mengizinkan kekasihNya untuk memberi syafaat kepada hambaNya yang sangat hina ini, agar layak untuk bertemu denganNya nanti.

Melihat pada ramainya manusia di Mekah dan Madinah, terlintas di hati;

“Sekiranya semua manusia yang ada di sini sungguh-sungguh bersatu menentang musuh Tuhan, tentu kita menang dan Islam takkan dipandang hina macam sekarang.”

Tapi umat Islam sekarang ramainya seperti buih di lautan, tetapi tidak memberi manfaat pada diri sendiri. Bagaimana nak beri manfaat pada agama?

Saya melihat sendiri bagaimana manusia menghinakan diri sendiri di rumah Allah, menghina masyarakat kelilingnya, menghina agama, menghina kekasihNya, menghina DIa. Semuanya di rumahNya!

“Sungguh manusia itu suka menzalimi diri sendiri.”

Tetapi di sebalik kehinaan yang dibuat sendiri oleh hamba-hambaNya, ada golongan manusia yang sangat mencerminkan keperibadian Rasulullah, keperibadian para sahabat. Ada yang masih berimpian tinggi dan tekad kukuh memegang pada janji-janji Allah di dalam Al-Quran.  Ada yang terlihat jelas sifat kasih sayang Tuhan dalam dirinya, keadilan dalam dirinya, keperibadian Rasulullah dalam diri mereka.

Memberi makan kepada kanak-kanak dan para Jemaah, bantu tolak kerusi roda orang yang tidak dikenali, kutip sampah yang ditinggalkan orang lain, senyum pada semua dan sentiasa bercakap dalam nada sopan,tidak merendahkan sesiapa pun walau macammana buruk pun penampilan orang tersebut dan sifat ukhuwah; menerima dan mendoakan kebaikan kepada semua, walaupun baru bertemu. Sentiasa gembira dan tenang dan content, kerana yakinnya mereka dengan Allah.

Indahnya! Disebalik keburukan, ada cahaya dan keindahan yang sedang menanti masa untuk bersinar terang!

Dan ketika itu, saya tahu, visi saya bersama-sama dalam University Of Life. Untuk bersama-sama membesarkan keindahan cahaya itu di seluruh dunia. Untuk menambahkan manusia yang mempunyai jiwa seperti Saidina Hamzah, Saidina Ali, dan semua para sahabat. Untuk wujudnya kembali keperibadian Siti Khadijah, Siti Aisyah dalam diri umat Muhammad. CahayaNya sangat terang, dan semakin terang dalam sangat ramai manusia yang ada di sana.

“Disebalik kegelapan ada cahaya terang. There’s actually hope!”

Melihat abah, saya selalu terkesima. Abah terima semua orang, kelebihan dan kekurangan mereka. Sentiasa memberi peluang kepada semua orang untuk menyedari potensi diri sendiri. Memberi panduan dan galakan kepada semua. Tanpa jemu. Walaupun mungkin kadang-kadang ada perkara yang dianggap remeh oleh orang lain, abah takkan aggap remeh. Abah sentiasa mendengar, sentiasa memahami. Dan berusaha untuk ada untuk semua orang. Dan semuanya dibuat tanpa sebarang balasan material. Tanpa mengharapkan pujian manusia.

Sekarang saya sedar, melalui berkhidmat pada manusia, membantu menambah nilai hidup orang lain, saya sedang berbakti, sedang menjalankan tanggungjawab saya sebagai hambaNya. Ibadat bukan hanya dengan menjalankan 5 rukun islam, bukan hanya dengan tahu halal haram, syurga neraka, pahala dosa. Tetapi ibadat juga ialah apabila kita membangunkan diri sendiri, ahli keluarga kita, rakan-rakan, masyarakat dan seluruh manusia di dunia. Apabila kita mewujudkan kebaikan dalam diri kita, juga mewujudkan kebaikan dalam diri orang lain. Mengajak sesama manusia untuk memperbaiki diri, untuk berhenti menzalimi diri sendiri, kerana Allah tidak pernah menzalimi kita, itu ibadat sebenarnya!

Loving, Giving, Caring, Sharing, and Forgiving.

Dalam hidup abah, sangat jelas 5 prinsip ni. Baliau beruasaha untuk menerbitkan sifat-sifat ini dalam diri setiap orang yang bertemu dengannya. Di situ jugalah prinsip utama penubuhan University Of Life juga “A league of Extraordinary Souls”,gelaran kepada para pelajar abah di University of Life, yang abah lebih selesa anggap sebagai anak-anak abah..jiwa-jiwa manusia yang berusaha untuk menjalani hidup dengan 5 prinsip ini, juga berusaha untuk menyampai 5 prinsip in kepada setiap orang yang bertemu dengan mereka di luar sana.

University of Life, mengajar manusia untuk hidup. Hidup sebagai hambaNya yang gah di dunia, sebagai makhluk ciptaanNya yang terbaik.

Terima kasih Allah kerana mempertemukan saya dengan insan yang saya panggil abah, dan juga University of Life.
















No comments:

Post a Comment

A Closer Look.

There was an error in this gadget

Translate