Chat with Us LIVE!

Wednesday, 4 July 2012

MONYET TUA




Polis: "Hello encik, beruk-beruk ni ada Work-permit dan Working visa ke?"

Mak Yeh: "Beruk Tun pun nak pakai permit ke Tuan?"

Polis: "Sorry cik, But nobody is above the law."

Mak Yeh: "Ini baru BERSIH 4.0! Kalau Tok tak percaya tanya A. Samad Said di Al-Attas University of Life. heheh"




Kami belum buta
Biarpun kami hidup dalam dunia sibuta
Engkau menderita
Makan nasi sisa-sisa
Rumahmu setapak kaki manusia
Engkau saja yang merasakan dirimu raja
Bila berada di atas pohon kelapa

 

Dari hutan kau dibawa
Ditunjuk, diajar
Untuk menjadi hamba
Kau tidak boleh berbuat apa-apa
Biarpun hidup dengan mausia
Hamba tak akan duduk
Semeja dengan tuannya

 

Di atas basikal kau dibawa
Dengan rantai 30 depa
Dari kebun ke kebun
Dari kebun ke kebun kau dibawa
Tuan ketawa
Dapat untung
Dapat laba
Kau dapat apa

 
(Lebih-lebih dapat minum air kelapa hehe)


Monyet tua
Tanpa saudara tanpa keluarga
Mengabdikan diri jadi hamba
Asal usulmu kau lupa
Di hutan belantara
Kau bebas berbuat apa

 

Kasihan monyet tua
Selama-lamanya kau jadi hamba
Untuk anak-anak tuanmu gelak ketawa
Macam dayak
Macam gurkha
Yang tak boleh derhaka pada tuannya

 

Taat setia demi apa?
Demi bangsa?
Demi agama?
Demi Negara?
Semuanya kau tak ada
Monyet, beruk dan kera
Mana boleh jadi manusia
Biarpun mereka berkata
Asal usul manusia
Katanya beruk juga

 

Menggigit tuan bererti menderhaka
Lebih kasihan aku
Pada manusia yang diperkuda
Jadi hamba apa bezanya
Dengan monyet tua,
Tukang panjat kelapa
Selepas pilihanraya
Kau yang garu kepala

 

Aku ni nama saja ‘Orang Utan’ tapi tak sanggup jadi ‘Tuhan manusia’ ada rasa kemanusiaan.






Macam mana aku tak pening kepala? Macam mana aku tak susah hati, mereka yang bernama ‘manusia’ itu lebih teruk dari ‘suku kaum’ aku. Buruk perangai mereka yang nama saja manusia. Beruk bila pilih raja, mereka pilih yang terbaik dikalangan mereka. Manusia pilih yang terbaik di kalangan yang terbuang. Macam mana jadi orang ?Tiap-tiap lima tahun bergaduh, berperang sesama sendiri, Islam apa benda ni?

Manusia tak patut ada sifat tamak, angkuh dan sombong. Siapa yang suka main judi, minum arak, berzina, liwat, main jackpot? Orang Bandar atau Orang Utan? Fikir dan renungkanlah bersama. Itulah sebabnya Tuhan bezakan manusia dengan binatang. Manusia ada akal, ada Nabi dan ada kitab, apa pasal tak guna? Mati nanti hendak jawab apa dengan Tuhan bila ditanya, Siapa Tuhanmu? Siapa Nabimu? Apa Agamamu? Siapa saudaramu?




Mak beruk: Nak, bila kau besar nanti jangan kau jadi ‘hakim manusia’

Biarpun orang Kelantan bila marahkan manusia mereka kata, “binatang beruk!”.

Tapi sebenarnya mereka terlupa. Beruk lebih baik dari manusia yang sudah jual rohnya pada setan .

Beruk tak buat kerja-kerja buang anak, bagi anak beruk dan binatang lain jaga. 

Beruk tak liwat, tak rogol budak bawah umur. 

Hakim beruk pun tak akan lepaskan siapa saja yang melanggar undang-undang. 

Mana ada beruk kene tangkap kerana rasuah, sesudah itu dilepaskan oleh mahkamah. 

Siapa yang selalu langgar perintah Allah, beruk atau manusia? 

Tuhan suruh wanita Islam tutup aurat. 

Kau tengok isteri pemimpin Islam peduli pun tak. 

Kalau perintah Tuhan mereka tak takut, inikan pula perintah manusia. 

Sebab itulan hidup mereka huru-hara. 

Belum mati sudah hidup macam dalam neraka. 

Kalau manusia dapat melihat dengan mata hati, mereka sepatutnya malu dengan beruk. 

 

Lu Pikirlah Bro!

Kebun Manusia
Kuala Lumpur
2.2.1982

1 comment:

A Closer Look.

There was an error in this gadget

Translate